Home » » 10 Hewan Yang Gila Kerja

10 Hewan Yang Gila Kerja

Di posting kali ini taukahbahwa.blogspot.com akan membahas posting tentang 10 Hewan Yang Gila Kerja. Semoga dengan posting 10 Hewan Yang Gila Kerja akan menambah wawasan untuk anda pembaca setia taukahbahwa.blogspot.com

Sama seperti manusia, hewan-hewan pun ada yang gila kerja, mari kita intip satu persatu hewan-hewan unik ini.

10. Pekerja Pabrik: Semut

















Jika Anda pernah memiliki peternakan semut, maka Anda tahu sebuah koloni semut berjalan seperti pabrik dengan peran yang terdefinisi dengan baik dan bertanggung jawab. Satu-satunya peran ratu semut adalah untuk mereproduksi, membuatmelahirkan semua semut lahir di koloni. pekerjaan seekor semut jantan adalah untuk kawin dengan ratu, dan tidak seperti ratu, yang hidup selama 15 sampai 20 tahun, laki-laki mati setelah kawin (wew benar-benar pekerjaan yang tidak menyenangkan). Semua semut lain di dalam koloni memiliki pekerjaan tertentu untuk tetap berjalan lancar. semut pekerja bertanggung jawab untuk memberi makan dan merawat larva yang dihasilkan oleh ratu, serta menjaga koloni bersih, menggali terowongan baru dan berbagai tugas lainnya. semut pencari makanan bertanggung jawab untuk menemukan makanan dan membawa kembali ke koloni. Selain peran tersebut, beberapa semut bertindak sebagai penjaga keamanan, memandu lokasi untuk berburu dan menjaga koloni. Walaupun semut mungkin menjadi gangguan alami, namun semut memakan serangga mati dan terowongan bawah tanah mereka membantu tanahmenjadi lebih subur , hal ini menjadikan semut bagian penting dari ekosistem apapun.

9. Pembangun : Berang-berang

















Dianggap insinyur alam, mamalia bergigi panjang ini sangat mahir dan rajin membangun bendungan di sungai-sungai untuk membuat kolam yang cocok untuk tempat tinggal mereka. Mulai akhir musim panas sampai musim gugur, berang-berang mulai mempersiapkan rumah mereka untuk musim dingin. Mereka mengumpulkan kayu dengan menggunakan ekor mereka untuk menopang mereka sementara mereka mengunyah batang pohon dengan gigi mereka. Setelah pohon tumbang, berang-berang mengelompokkan menjadi potongan kecil yang lebih mudah ditangani untuk dibawa kembali ke lokasi mereka berencana untuk membangun. Meletakkan tongkat ke dalam lumpur, mereka menumpuk lapisan kayu sampai bendungan dibangun. Tetapi pekerjaan berang-berang tidak dilakukan sekali bendungan selesai. Hal ini juga bekerja untuk menggali tempat tinggal, yang disebut sebuah pondok, dan stok kayu untuk makan selama bulan-bulan musim dingin yang panjang. Meskipun bendungan berang-berang menjadi gangguan bagi pemilik properti yang tidak ingin aliran sungainya diblokir, berang-berang tersebut memberikan layanan yang berguna untuk makhluk lain seperti bebek dan rusa, yang menggunakan kolam sebagai sumber air.


8. Pemburu: Singa-singa Betina

















Kucing besar ini tidak hanya membawakan makanan, mereka juga memelihara anak mereka dan sering merawat anaknya dari singa betina lain juga. Sementara singa jantan dianggap sebagai raja dan melindungi keluarga mereka dari predator, perempuan yang melakukan sebagian besar kegiatan berburu. Tanpa surai yang dapat dilihat mangsa potensial, singa betina mampu menguntit korban mereka diam-diam dalam jarak 100 kaki (30 meter) sebelum mereka menyerang. Singa dari padang pasir Afrika kebanyakan berburu pada malam hari.


7. Tukang Jagal: Anjing Liar Afrika

















Lama dianggap sebagai tukang jagal padang pasir Afrika, anjing ini mengambil daging yang orang lain tidak inginkan. Bahkan, spesies ini memainkan peran penting dalam ekosistem dengan menghapus hewan sakit atau terluka, yang membantu menjaga keseimbangan dan meningkatkan spesies mangsa. Para pemburu bekerja sama seperti sebuah tim relay saat menargetkan mangsa. Ketika mereka telah mengunci target mereka, beberapa anjing akan mulai berjalan dekat dengan itu, dengan anjing lain dalam paket ini berjalan di belakang. Setelah anjing di depan mulai kelelahan, anjing yang berjaga di belakang mengambil alih. Berkat kerja sama tim, mangsa jarang bisa kabur. Menurut San Diego Zoo, anjing liar Afrika berburu dua kali sehari dan persentase sukses 70 sampai 90 persen dari waktu ke waktu, tidak seperti singa, yang memiliki tingkat keberhasilan yang lebih rendah pada 30 sampai 40 persen. Mereka juga tampaknya percaya dibutuhkan sebuah desa untuk meningkatkan populasi mereka, karena seluruh paket - yang biasanya terdiri dari 6 sampai 20 anggota - mengambil bagian dalam membesarkan anak anjing.


6. Interior dekorator: Bowerbirds
















Burung ini tidak hanya membangun sarang, namun juga menghiasnya. Ketika mendekorasi, ia menyusun kerikil, kerang, bunga dan benda-benda lain untuk sarangnya. Dan menurut penelitian terbaru yang dipublikasikan di jurnal Current Biology, ia bahkan mengambil satu langkah lebih jauh. Peneliti John Endler menjelaskan bahwa sebenarnya bowerbirds jantan menghiasi sarang, jika dilihat dari tempat tertentu, susunannya membentuk suatu obyek, terlihat lebih besar daripada yang sebenarnya.

5. Ahli Kebersihan: Cleaner Wrasse
















Banyak spesies ikan yang hidup di terumbu karang memiliki ikan pembersih yang membersihkan sarang mereka. Serupa dengan ikan pembersih yang memakan scrub sel-sel kulit mati, ikan ini menawarkan untuk membersihkan sesama makhluk air. Ikan kecil ini rata-rata hanya 2 sampai 3 inci (5 sampai 7 cm) panjangnya, tetapi mereka menghabiskan sepanjang hari, setiap hari kerja untuk membersihkan ikan karang lainnya dari parasit yang tidak diinginkan dan mati. Mereka benar-benar masuk ke seluk-beluk pekerjaan mereka, membersihkan sirip, ekor dan bahkan mulut. Anehnya, mereka bahkan membersihkan ikan yang lebih besar yang biasanya mungkin dianggap predator. Tetapi pekerjaan ikan dokter adalah dianggap sangat penting, menurut Kebun Binatang Indianapolis, ikan besar bersedia untuk melupakan makanan untuk mendapatkan pembersihan yang baik. Tentu saja, ikan dokter tidak sepenuhnya bekerja tanpa pamrih, karena semua parasit adalah makanan bagi mereka. Ikan karang mendapatkan perawatan kebersihan dan ikan pembersih kenyang. Sebuah win-win solution.

4. Ahli Penghancur: Rayap

















Ketika kebanyakan orang mendengar rayap, mereka langsung berpikir kehancuran, tetapi pemakan kayu ini benar-benar melayani suatu tujuan di luar menjadi mimpi buruk pemilik rumah. Rayap muncul untuk beroperasi dalam sistem sosial yang sangat mirip dengan semut. Rayap pekerja berwarna putih, atau sering muncul transparan, dan yang pertama di tempat kejadian ketika sebuah sumber kayu baru ditemukan. Mereka bertanggung jawab untuk mencari sumber makanan, penggali kayu, dan merawat rayap muda. rayap Soldier secara fisik matang dan dapat diidentifikasi dengan kepala kuning-coklat dan mulut hitam. Tanggung jawab utama mereka adalah untuk melindungi koloni dari musuh seperti semut atau rayap dari koloni bersaing. Rayap bersayap dalam koloni disebut alates, atau swarmers, dan mereka bertanggung jawab untuk memulai koloni baru. Walaupun cukup mengganggu, sayap merupakan bagian penting dari ekosistem hutan, karena mereka memecah selulosa dalam kayu untuk dikonsumsi oleh tanaman dan hewan.

3. Petani: Cacing tanah

















cacing tanah ini mungkin tampak seperti binatang yang sederhana, namun Charles Darwin menghabiskan puluhan tahun mempelajari crawler berlendir dan pernah berkata mereka memainkan peran penting dalam sejarah dunia kita. Darwin bukan satu-satunya orang yang mengenali nilai mereka. Kebanyakan orang yang membuat kompos sudah mengetahui manfaat cacing tanah. Mereka adalah petani alam, membajak tanah saat melalui terowongan. Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) memperkirakan bahwa dibutuhkan cacing tanah 10 sampai 20 tahun rata-rata untuk membalik lapisan atas tanah setinggi 6 inci (15 cm). Terowongan yang mereka tinggalkan juga membantu sirkulasi udara dan air ke dalam tanah, menjaganya agar tetap segar dan kaya gizi. Kotoran Cacing Tanah, juga penting, karena mereka kaya akan nitrogen, kalsium dan nutrisi lainnya yang sangat diperlukan untuk ekosistem yang sehat. Menurut USDA, satu meter persegi tanah dapat berisi hingga 300 cacing tanah, dan sementara tidak semua tanah mengandung cacing tanah, kehadiran mereka biasanya merupakan pertanda baik dari kotoran sehat.

2. Orang Tua: Penguin Kaisar

















Penguin kaisar jantan dapat dianggap "Bapak Tahun Ini" . Setelah menempuh perjalanan rata-rata 50 mil (80 km) dari laut ke tanah menetas, pasangan penguin ini menghasilkan telur yang dijaga oleh pejantan. Sedangkan ibu kembali ke laut untuk mencari makanan, sang ayah mengerami telur selama 64 hari sampai menetas. Setelah bayi penguin muncul, ayah menjaganya tetap hangat dan bahkan memberi makan yangdikeluarkan dari kerongkongan sendiri sampai ibu kembali. Setelah ibu kembali, tugas orang tua bertukar sehingga penguin jantan dapat kembali ke laut untuk makanan pertamanya setelah lebih dari empat bulan tidak makan. Pada bulan Desember, musim panas di Antartika, es mulai mencair , mengungkapkan laut di bawahnya. Hal ini tepat pada waktunya bagi penguin kaisar muda, yang akhirnya bisa berenang dan mengumpulkan makanan mereka sendiri.

1. Karyawan Perusahaan: Lebah Madu

Serangga kecil cokelat dan kuning bergaris-garis gelap ini bertanggung jawab untuk bisnis multi-juta dolar. Menurut program hortikultura Universitas Rhode Island, antara madu, lilin lebah dan penyerbukan silang dari tanaman pertanian lainnya, lebah madu menghasilkan lebih dari $ 100 juta dolar di keuntungan setiap tahun di Amerika Serikat saja. Sama seperti setiap perusahaan besar, ada berbagai peran yang membantu bisnis dalam sarang lebah berjalan lancar. CEO adalah lebah ratu, dan tanggung jawab utamanya adalah untuk mereproduksi lebah sehingga sarang terus menerus memiliki pekerja baru. lebah Lapangan bertanggung jawab untuk meninggalkan sarang untuk mengumpulkan persediaan yang diperlukan, seperti nektar, yang mereka kumpulkan ke lebah pekerja di sarang. Semua lebah pekerja adalah betina dan bertanggung jawab untuk menciptakan madu. Mereka memuntahkan nektar berulang untuk menghilangkan sebagian besar air, yang menghasilkan madu. Pekerja lebah juga menyediakan pemanas dan pendingin udara untuk sarang, pemanasan di musim dingin dengan mengepakkan sayap mereka dan pendinginan dengan memercikkan air di sarang madu. Tidak ada liburan atau jam bahagia pada akhir hari yang panjang, bisnis mereka berjalan sepanjang waktu dengan tidak dibayar lembur.



















Sumber :
Animal Planet

Dapatkan berita terupdate dan unik setiap saat hanya di taukahbahwa.blogspot.com
Homepage|http://taukahbahwa.blogspot.com

Sobat baru saja membaca artikel yang berkategori Unik dengan judul 10 Hewan Yang Gila Kerja. Jika sobat rasa artikel ini menarik silakan di share dengan meninggalkan URL http://taukahbahwa.blogspot.com/2013/10/10-hewan-yang-gila-kerja.html. Terima kasih atas kunjungannya!

0 komentar:

Poskan Komentar