Home » , » Kumpulan Cerpen Persahabatan, LENGKAP !!!

Kumpulan Cerpen Persahabatan, LENGKAP !!!

Pada posting kali ini taukahbahwa.blogspot.com akan membahas berita tentang Kumpulan Cerpen Persahabatan, LENGKAP !!!. Semoga dengan artikel Kumpulan Cerpen Persahabatan, LENGKAP !!! akan menambah pengetahuan bagi anda pembaca setia taukahbahwa.blogspot.com

kumpulan cerpen persahabatan
Kumpulan Cerpen Persahabatan - Contoh Cerpen dibawah ini membahas tentang Cerpen persahabatan. bagi anda yang sedang mendapat tugas dari sekolah mungkin bisameng-copy salah satu cerpen dibawah ini. tentu menarik bukan jika menilai persahabatan seseorang apalagi jika dituangkan dalam bentuk karya tulis seperti cerpen misalnya. nah, bagi kamu kamu para remaja yang hobby membaca, mungkin salah satu daftar cerpen dibawah ini patut untuk anda simak. langsung saja ini dia . . .


Kumpulan contoh Cerpen Persahabatan :


Persahabatan Terlarang

Sejak pertemuan itu, aku dan Devan mulai bersahabat. Kami bertemu tanpa sengaja mencoba akrab satu sama lain, saling mengerti dan menjalani hari-hari penuh makna. Pesahabatan dengan jarak yang begitu dekat itu membuat kami semakin mengenal pentingnya hubungan ini.

Tak lama kemudian, aku harus pergi meninggalkannya. Sesungguhnya hatiku sangat berat untuk ini, tapi apa boleh buat. Pertemuan terakhirku berlangsung sangat haru, tatapan penuh canda itu mulai sirna dibalut dengan duka mendalam.

Van maafkan aku atas semua kesalahan yang pernah ku lakukan, ya. Kataku saat ia berdiri pas di depanku.

kamu gak pernah salah Citra, semua yang udah kamu lakukan buat aku itu lebih dari cukup.

pleace, tolong jangan lupain aku, Van

ok, kamu nggak usah khawatir. Sesaat kemudian mobilku melaju perlahan meninggalkan sesosok makhluk manis itu.

Ku lihat dari dalam tempatku duduk terasa pedih sangat kehilangan. Jika nanti kami dipertemukan kembali ingin ku curahkan semua rasa rinduku padanya. Itu janji yang akan selalu ku ingat. Suara manis terakhir yang memberi aku harapan.

Awalnya persahabatan kami berjalan dengan lancar, walau kami telah berjauh tempat tinggal. Pada suatu ketika, ibu bertanya tentang sahabat baruku itu.

siapa gerangan makhluk yang membuatmu begitu bahagia, Citra? tanya ibu saat aku sedang asyik chatingan dengan Devan.

ini, ma. Namanya Devan. Kami berkenalan saat liburan panjang kemarin.

seganteng apa sich sampai buat anak mama jadi kayak gini?

gak tahu juga sih ma, pastinya keren banget deh, tapi nggak papah kan, Ma aku berteman sama dia.?

Apa maksud kamu ngomong kayak gitu?

kami berbeda agama, Ma

hah??, sesaat mama terkejut mendengar cerita ku. Tapi beliau mencoba menutupi rasa resahnya. Aku tahu betul apa yang ada di fikiran mama, pasti dia sangat tidak menyetujui jalinan ini. Tapi aku mencoba memberi alasan yang jelas terhadapnya.

Sehari setelah percakapan itu, tak ku temui lagi kabar dari Devan, aku sempat berfikir apa dia tahu masalah ini,,? Ku coba awali perbincangan lewat SMS..

sudah lama ya nggak bertemu? Gimana kabarnya nech,,?

Pesan itu tertuju kepadanya, aku masih ingat banget saat laporan penerimaan itu. Berjam-jam ku tunggu balasan darinya. Tapi tak ku lihat Hp ku berdering hingga aku tertidur di buatnya. Tak kusangka dia tak membalas SMS ku lagi.

Tak kusangka ternyata mama selalu melihat penampilan ku yang semakin hari semakin layu.

citra, maafkan mama ya, tapi ini perlu kamu ketahui. Jauhi anak itu, tak usah kamu ladeni lagi. Suara mama sungguh mengagetkan ku saat itu. Ku coba tangkap maknanya. Tapi sungguh pahit ku rasa.

apa maksud mama?

kamu boleh kok berteman dengan dia, tapi kamu harus ingat pesan mama. Jaga jarak ya, jangan terlalu dekat. Mama takut kamu akan kecewa.

mama ngomong paan sih,? Aku semakin gak mengerti.

suatu saat kamu pasti bisa mengerti ucapan mama mamapun pergi meninggalkan ku sendiri.. Aku coba berfikir tenteng ucapan itu. Saat ku tahu jiwa ini langsung kaget di buatnya.. tak terasa tangispun semakin menjadi-jadi dan mengalir deras di kedua pipiku. Mama benar kami berbeda agama dan nggak selayaknya bersatu kayak gini. tapi aku semakin ingat kenangan saat kita masih bersama.

Satu tahun telaj berlalu, bayangan tentangnya masih teikat jelas di haitku. Aku belum bisa melupakannya. Mungkin suatu saat nanti dia kan sadar betapa berharganya aku nutuknya.

Satu harapan dari hatiku yang paling dalam adalah bertemu dengannya dan memohon alasannya mengapa ia pergi dari hidupku secepat itu tanpa memberi tahu kesalahanku hingga membuat aku terluka.

Pernah aku menyesali pertemuan itu. Tapi aku menyadari betapa berartinya ia di hidupku. Canda tawa yang tinggal sejarah itu masih terlihat jelas di benakku dan akan selalu ku kenang menjadi bumbu dalam kisah hidupku.

Devan, kau adalah sahabat yang paling ku banggakan. Aku menunggu cerita-ceritamu lagi. Sampai kapanpun aku akan setia menunggu. Hingga kau kembali lagi menjalani kisah-kisah kita berdua.

Persahabatan

Pagi hari saat aku terbangun tiba-tiba ada seseorang memanggil namaku. Aku melihat keluar. Ivan temanku sudah menunggu diluar rumah kakekku dia mengajakku untuk bermain bola basket.Ayo kita bermain basket ke lapangan. ajaknya padaku. Sekarang? tanyaku dengan sedikit mengantuk. Besok! Ya sekarang! jawabnya dengan kesal.Sebentar aku cuci muka dulu. Tunggu ya!, Iya tapi cepat ya pintanya.Setelah aku cuci muka, kami pun berangkat ke lapangan yang tidak begitu jauh dari rumah kakekku.Wah dingin ya. kataku pada temanku. Cuma begini aja dingin payah kamu. jawabnya.Setelah sampai di lapangan ternyata sudah ramai. Ramai sekali pulang aja males nih kalau ramai. ajakku padanya. Ah! Dasarnya kamu aja males ngajak pulang!, Kita ikut main saja dengan orang-orang disini. paksanya. Males ah! Kamu aja sana aku tunggu disini nanti aku nyusul. jawabku malas. Terserah kamu aja deh. jawabnya sambil berlari kearah orang-orang yang sedang bermain basket.Ano! seseorang teriak memanggil namaku. Aku langsung mencari siapa yang memanggilku. Tiba-tiba seorang gadis menghampiriku dengan tersenyum manis. Sepertinya aku mengenalnya. Setelah dia mendekat aku baru ingat. Bella? tanya dalam hati penuh keheranan. Bella adalah teman satu SD denganku dulu, kami sudah tidak pernah bertemu lagi sejak kami lulus 3 tahun lalu. Bukan hanya itu Bella juga pindah ke Bandung ikut orang tuanya yang bekerja disana. Hai masih ingat aku nggak? tanyanya padaku. Bella kan? tanyaku padanya. Yupz! jawabnya sambil tersenyum padaku. Setelah kami ngobrol tentang kabarnya aku pun memanggil Ivan. Van! Sini panggilku pada Ivan yang sedang asyik bermain basket. Apa lagi? tanyanya padaku dengan malas. Ada yang dateng jawabku. Siapa?tanyanya lagi, Bella! jawabku dengan sedikit teriak karena di lapangan sangat berisik. Siapa? Nggak kedengeran!. Sini dulu aja pasti kamu seneng!. Akhirnya Ivan pun datang menghampiri aku dan Bella.Dengan heran ia melihat kearah kami. Ketika ia sampai dia heran melihat Bella yang tiba-tiba menyapanya. Bela? tanyanya sedikit kaget melihat Bella yang sedikit berubah. Kenapa kok tumben ke Jogja? Kangen ya sama aku? tanya Ivan pada Bela. Ye GR! Dia tu kesini mau ketemu aku jawabku sambil menatap wajah Bela yang sudah berbeda dari 3 tahun lalu. Bukan aku kesini mau jenguk nenekku. jawabnya. Yah nggak kangen dong sama kita. tanya Ivan sedikit lemas. Ya kangen dong kalian kan sahabat ku. jawabnya dengan senyumnya yang manis.Akhinya Bella mengajak kami kerumah neneknya. Kami berdua langsung setuju dengan ajakan Bela. Ketika kami sampai di rumah Bela ada seorang anak laki-laki yang kira-kira masih berumur 4 tahun. Bell, ini siapa? tanyaku kepadanya. Kamu lupa ya ini kan Dafa! Adikku. jawabnya. Oh iya aku lupa! Sekarang udah besar ya.. Dasar pikun! ejek Ivan padaku. Emangnya kamu inget tadi? tanyaku pada Ivan. Nggak sih! jawabnya malu. Ye sama aja!. Biarin aja!. Udah-udah jangan pada ribut terus. Bella keluar dari rumah membawa minuman. Eh nanti sore kalian mau nganterin aku ke mall nggak? tanyanya pada kami berdua. Kalau aku jelas mau dong! Kalau Ivan tau! jawabku tanpa pikir panjang. Ye kalau buat Bella aja langsung mau, tapi kalau aku yang ajak susah banget. ejek Ivan padaku. Maaf banget Bell, aku nggak bisa aku ada latihan nge-band. jawabnya kepada Bella. Oh gitu ya! Ya udah no nanti kamu kerumahku jam 4 sore ya! kata Bella padaku. Ok deh! jawabku cepat.Saat yang aku tunggu udah dateng, setelah dandan biar bikin Bella terkesan dan pamit keorang tuaku aku langsung berangkat ke rumah nenek Bella. Sampai dirumah Bella aku mengetuk pintu dan mengucap salam ibu Bella pun keluar dan mempersilahkan aku masuk. Eh ano sini masuk dulu! Bellanya baru siap-siap. kata beliau ramah. Iya tante! jawabku sambil masuk kedalam rumah. Ibu Bella tante Vivi memang sudah kenal padaku karena aku memang sering main kerumah Bella. Bella ini Ano udah dateng panggil tante Vivi kepada Bella. Iya ma bentar lagi teriak Bella dari kamarnya. Setelah selesai siap-siap Bella keluar dari kamar, aku terpesona melihatnya. Udah siap ayo berangkat! ajaknya padaku.Setelah pamit untuk pergi aku dan Bella pun langsung berangkat. Dari tadi pandanganku tak pernah lepas dari Bella. Ano kenapa? Kok dari tadi ngeliatin aku terus ada yang aneh? tanyanya kepadaku. Eh nggak apa-apa kok! jawabku kaget.Kami pun sampai di tempat tujuan. Kami naik ke lantai atas untuk mencari barang-barang yang diperlukan Bella. Setelah selesai mencari-cari barang yang diperlukan Bella kami pun memtuskan untuk langsung pulang kerumah. Sampai dirumah Bella aku disuruh mampir oleh tante Vivi. Ayo Ano mampir dulu pasti capek kan? ajak tante Vivi padaku. Ya tante. jawabku pada tante Vivi.Setelah waktu kurasa sudah malam aku meminta ijin pulang. Sampai dirumah aku langsung masuk kekamar untuk ganti baju. Setelah aku ganti baju aku makan malam. Kemana aja tadi sama Bella? tanya ibuku padaku. Dari jalan-jalan! jawabku sambil melanjutkan makan. Selesai makan aku langsung menuju kekamar untuk tidur. Tetapi aku terus memikirkan Bella. Kayanya aku suka deh sama Bella. Nggak! Nggak boleh aku masih kelas 3 SMP, aku masih harus belajar. bisikku dalam hati.Satu minggu berlalu, aku masih tetap kepikiran Bella terus. Akhirnya sore harinya Bella harus kembali ke Bandung lagi. Aku dan Ivan datang kerumah Bella. Akhirnya keluarga Bella siap untuk berangkat. Pada saat itu aku mengatakan kalau aku suka pada Bella.Bella aku suka kamu! Kamu mau nggak kamu jadi pacarku kataku gugup.Maaf ano aku nggak bisa kita masih kecil! jawabnya padaku. Kita lebih baik Sahabatan kaya dulu lagi aja!Aku memberinya hadiah kenang-kenangan untuknya sebuah kalung. Dan akhirnya Bella dan keluarganya berangkat ke Bandung. Walaupun sedikit kecewa aku tetap merasa beruntung memiliki sahabat seperti Bella. Aku berharap persahabatan kami terus berjalan hingga nanti.


Temanmu Temanku

asssssiiikkkkk.
Teriak Diana masuk dalam kelas dan menghampiri bangku yang diduuki teman sebangkunya Asti..
Hey ti, tau ga? Tadi aku dapet berita katanya temanku smpku mau liburan ke Amerika..
Ucap Diana terlihat sangat senang , dan badanya tidak ikit diam
Asti rupanya terlihat bingung, ia mengeritkan dahinya dan bertanya pada Diana.
Lalu kenapa kamu yang senang na ? aneh dehhh ? ungkap Asti sebari mengambil buku dalam tasnya.
Hemmmmmhehehe J
Diana hanya bergumam sebari dia duduk di tempt duduknya biasa dan terlihat tersenyum senyum ga jelas..
Idihhh kamu ga jelas dehh..di Tanya kok malah cengar cengir ga jelas gitu ..!?
Diana menghadapkan badanya pada asti, Diana mencolek tangan Asti pertanda agar asti pun ikut menghadap ke arahnya.
Astipun menghadap. Dan Diana menjawab pertanyaan Asti tadi
Iya aku ikut senaglah soalnyaemmmmm ucap Diana belum selesai..
Soalnya kenapa ?????
Iya soalnya aku juga di ajak ma temanku bwat liburan ke Ameika juga . jelasnya, dina tersenyum senang pada Asti yang terkejut..
wahhh masa sin a ? Tanya Asti tidak percaya !
ihhh iya tau, BENERAN !! jawab Diana meyakinkan Asti.
hemmm enak kamu ungkap Asti sebari mengarahkan badanya lagi kedepan dan membuka buku yang ia keluarkan tadi dari dalam tas.
ihhh Asti aku pengen kamu ikut rengek Diana.
emang di bolehin? Tanya Asti
Mungkin aja!??? ujar Diana.
hemmm ga munkinlahjiahhh celoteh Asti.
Bel sekolahpun berbunyi menandakan palajaran kelas pertama akan segera di mulai. Dating seorang wanita setengah bay memasuki kelas, dia adalah Ibu Dewi, guru IPA. Palajaranpun berjalan dengan lancar, jam demi jam di lalui dan tentunya dengan pergantian pelajaran tiap jam sampai tiba waktunya jam pulang.
Diana sampai dirumahnya, lansung saja dia pergi ke kamarnya, ia membuka pintu kamarnya dan ia langsing menyimpan tas sekolahnya di atas kasur ia pun membaringakan badanya dengan keadaan sepatu masih terpakai.
Diana mengambil ponsel yang ada di dalam saku seragam SMAnya. Ia mencari kontak yang bernama Feby pada kontak ponselnya dan akhirnya ketemu. Diana lansung saja menelpon Feby dan bercakap cakap dengan Feby di telpon.
Pagi ini Diana sengaja dating lebih awal dari Asti, mungkin akan memberitahukan seseuatu atau mengkin karna Diana memang igin berangakat pagi hari ini.
Asti tiba, ia lansung saja menghampir tempat duduknya dan terrlihat disana sudah ada Diana, iapun lansung saja melontarkan senyumanya pada Diana.
hey tumben kamu dating pagi ?) Tanya Asti pada Diana sambil tersenyum dan menyimpan tasnya di kursinya dan ia pun terduduk.
hehe iya aku lafi rajin jawab Diana eh aku ingin menyampaikan berita bahagia untukmu lanjutnya.
Apa?Tanya Asti singkat
kamu di bolehkan ikut liburan, kmarin aku minta ijin kepada temanku
BENERAN na? ihhhhh senenggggggg ujar Asti terlihat sangat senang.
iya bener ti, aku juga seneng banget bias liburan ke luar negeri sama sahabatku J
Seminggu kemudian liburan pun tiba, Diana dan Asti sudah menanti di bandara. Mereka menunggu Feby beserta kakaknya yang tainggal di Amerika dan pulang dulu hanya untuk menjemput adiknya Feby ke Indonesia dan mambawanya ke Amerika.
Dari gerbang terlihat kedatangan Feby dan kakaknya, sama seperti Diana dan Asti, mereka membaea koper berisi pembekalan beserta baju baju ganti.
Dari kejauhan Feby sudah melambaikan tanganya, aku pun membalasnya.
Feby menhampiri mereka heyy kalian sudah lama menunggu ?? J Tanya Feby pada Diana dan Asti.
ga kok feb J jawab Diana.
hey ti katanya ga kan ikut ? Tanya Feby pada Asti.
Diana telihat bingung .loh jadi kalian udaha pada kenal ?
haha iya na, kamu ga tau ya? Padahal kita sering membicarakan kamu saat di sekolah ucap feby .
Diana menatap Asty kebingungan. Dan Asty hanya bias nyengir pada Diana.
hehe kita kan temen SD na kata Asty pada Diana.
ihhhh kamu ga ngomong ya? ujar Diana kesel..
heheheh kamu ga nanya sihhh J
hahahah yasudah yang penting kalian udah tau semuanya kan ? ucap feby menertawakan tingkah mereka. dan yang penting na kamu bias liburan sama sahabat sahabat mu yang cantik ini,,,hahah lanjutnya.
Diana hanya tertawa geli dan dia terlihat seperti masih bingung.
ayo cepet tuh pesawatnya dah mau berangkat ajak kakak Feby pada mereka bertiga.
AYYYOOO.. jawab mereka serentak..kakak Feby naya tersenyum melihat tingakah mereka J. Mereka bertiga berjalan bersama sebari menarik kopernya menuju pasawat dan kakaknya Feby jalan di depan mereka.

Arti persahabatan

Kata orang persahabatan tidak mengenala namanya perbedaan, waktu, jarak, harta ataupun suku. Apapun itu, sahabat akan tetap ada. Sahabat sejati tidak akan pergi walaupun dia telah disia-siakan bahkan tidak dianggap akan arti kehadiranyya dan juga perbuatannya. Yang ada dalam benak dari seorang sahabat adalah bisa selalu ada untuk orang-ornag yang ada didekatnya, entah orang tersebut mengaanggapnya hanya sebatas teman biasa atau orang yang berarti, yang terpenting baginya bisa membantu orang-orang yang ada didekatnya.

Dan inilah kisah persahabatnku. Aku adalah seorang gadis biasa, yang hidup ditengah-tengah masyarakat jawa, yang masih sangat kental ikatan kekeluargaannya. Aku dididik sejak kecil untuk bisa menghargai orang lain, dan menolong orang lain, diajarkan tentang kelapang dadaan dan diajarkan untuk meminta pamrih pada orang lain.

Tapi aku adalah seorang yang terbiasa menyendiri, aku tak terlalu suka keramaian, aku lebih suka duduk diberanda rumah, dan mengisi hari-hariku dengan menulis. Aku sangat suka menulis, apapun itu, aku suka menulis semua apa yang ada dalam pikiranku. Hingga suatu hari aku didatangi oleh seorang yang merubah duniaku.
hai, kamu asih ya? Tanya orang itu kepadaku
iya, kamu siapa? tanyaku sambil menatap lekat orang itu, siapa tau aku mengenalnya
kenalin, aku aria orang itu mengulurkan tangannya
Aku kemudian membalas uluran tangan aria, ternyata dia adalah tetangga baruku. Aku tak tau dari mana dia tau namaku. Mungkin saja dari orang-rang yang ada dilingkunganku. Atau mungkin saja dia sudah lama mengenalku. Hah apapun itu aku tak terlalu peduli.

Aria sering mengusikku, diam-diam dia sering muncul dari belakangku, membaca setiap baris goresan penaku yang kutulis pada kertas-kertas putih buku diaryku. Setelah selesai aku menulis barulah dia mengagetkaknku, dengan mengulang kata-kata yang aku tulis dalam diary ku.
aku gag suka sama orang baru itu, dia usil dan sering menggangguku kata aria mengagetkanku
kamu..!! kataku kaget bukan main, aku merasa gag enak
kamu kenapa sih gag suka sama aku, ? Tanya aria
em soalnya kamu usil kartaku kemudian
em kamu itu cewek paling aneh yang pernah aku kenal kata aria padaku
maksud kamu kataku sambil menatap nya lekat-lekat
iya, kamu tu gag kayag cewek-cewek pada umumnya, kamu itu agaikan sebatang kara ditengan lautan mentimun kata aria sekenanya
aku makin gag ngerti kataku
iya, kamu tu kenapa sih suka banget menyendiri, kenapa kamu gag mencoba mencari teman Tanya aria
aku lebih suka sendiri jawabku singkat
kenapa, padahal aku lihat kamu itu orangnya suka menolong, tapi kenapa kamu gag punya teman Tanya aria

Aku hanya diam, tak menjawab, hanya menunduk. Aria tau kalau perkataanya telah sedikit menyinggungku,
maaf ya sih, aku tu gag ingin apa-apa, aku Cuma pengen kamu bisa bangkit, dunia ini tak sebesar daun kkelor kata aria lalu meninggalkan ku sendiri.
Aku kemudian hanya duduk termenung, mungkin benar kata aria, bagaimana aku bisa mendapatkan teman kalau aku hanya berdiam diri.

Dan akhirnya Aria adalah sahabat petama yang aku punya, dia selalu ada buatku, dia selalu menghiburku, kini duniaku menjadi berubah. Aku pun juga selalu ada untuk aria, bagiku aria sangat penting, karena dia telah merubah warna hidupku. Dulu aku yang hanya seorang yang pendiam, berubah sedikit menjadi agag cerewet, tapi tidak berlebihan.
makasih ya, arya udah jadi sahabat ku
iya sih, sama-sama, pokonya kita harus jadi sahabt selamanya
iya, apapun yang terjadi
Dan tak terasa kami sudah setahun bersahabat, dan kini kami sama-sama kuliah, awal-awal kuliah kami masih sering bertemu, tapi stelah beberapa kuliah, kami jarang bertemu dan jarang berkomunikasi. Aku mencoba mengirim pesan pada aria, tapi tidak ada balasan. Aku merasa ada yang berubah darinya. Aku tak tau apa penyebabnya, semua pesan yang kukirim lewat sms, tak ada satupun yang dibalas.

Aku merasa ada yang kurang setelah perubahan aria kepadaku, kini tak ada lagi pesan-pesan dari aria yang kuterima. Apa benar aria telah melupakaknku, karena dia telah mendapat teman baru, seingatku aria hanya sekali menghubungiku, itu juga karena dia minta tolong untuk dibuatkan tugasnya, pada saat itu aku merasa lega aku kira aria gag lupa sama aku, tapi ternyata aku salah. Itu bisa dibilang pesan terakhir ariya, setelah 2 bulan terakhir.
hai sih, ngelamun aja kakak ku mengagetkanku
eh kak, bikin aku kaget aja
iya abisnya kamu ngelamun aja, mikirin apa sih
aku bingung aja kak, kakak tau kan kalau selama ini aku berteman baik dengan aria, tapi udah 2 bulan terakhir ini dia berubah kak keluhku pada kakakku
berubah gimana?
iya kak, sms ku gag pernah dibls, kalau aku telfon juga gag pernah diangkat
yah mungkin aja dia sibuk sih
iya masak sibuk 2 bulan sih kak kataku kemudian
em ya udah nanti biar kakak bantu cari tau deh kata kak sinta

Waktu hari minggu aku memutuskan untuk pergi kedanau, biasa aku dan aria sering bermain disana. Pada saat itu aku melihat aria, tapi tak sendiri, dia bersama dengan seorang pria, aku mencoba mendekati mereka, tapi langkahku kemudian terhenti,
gimanaa arya, apa kamu udah berhasil menjauhi asih Tanya orang itu
iya, aku udah buat dia benci sama gue juga, sekarang lo udah puaskan kata aria
bagus aria, kerja bagus, ini uang buat lo orang itu memberikan uang pada aria

Aku tak mengerti apa maksud dari semua itu lalu orang itu berkata
itu uang buat lo, dari kerja keras lo, sesuai dengan perjanjian, lo itu emang the best

Aku tak tahan lalu aku menghampiri mereka
aria, apa maksudnya semua ini, jadi kamu selama ini baik sama aku,dan berpura-pura jadi sahabat aku karena uang aku berkata sambil berlinang air mata

Aria hanya diam, lalu orang itu yang menjelaskan
iya, betu sekali, dan aria udah berhasil melakukannya, 1 tahun yang lalu, saya dan aria membuat perjanjian dan taruhan jika aria berhasil buat kamu mau bersahabat dengan dia maka aria akn mendapat uang
aku gag nyangka ya, ternyata kamu begini, dulu kamu yang bilang, bahwa sahabat itu lebih berharga dari apaun, tapi kenapa kamu justru melakukan ini sama aku kataku sambil menangis

Aku benar-benar kecewa dan sedih, orang yang kuanggap sahabatku ternyata gag lebih dari seorang yang tak punya perasaan, dia menukar arti persahabatan ini dengan uang.
maafin aku sih, sebenarnya aku juga gag mau ngelakuin ini aku terpaksa kata aria
sebenarnya aku punya salah apa sih sama kamu ya, sampe kamu tega kayag gini kataku
aku bener-bener minta maaf sih, aku pada saat itu emang lagi butuh uang kata aria
lalu kenapa harus aku yang menjadi bahan taruhanya, lalu apa arti persahabatan kita selama ini
karena kamu itu orangnya super pendiam, dan susah buat diajak ngomong, makanya kamu jadiin bahan taruhan kata teman aria tadi
aku sebenarnya juga mengaggapmu sahabat terbaik ku sih, aku dua bulan ini menjauhi kamu, karena aku gag mau kamu tahu soal taruhan ini, aku gag mau menghianati persahabatan kita, gue moon maafin gue sih kta aria
udah lah ya, kamu gag perlu minta maaf, makasih buat semuanya

Aku pulang dengan berlinangan air mata, aku gag nyangka, ternyata sekarang persahabatan bisa ditukar dengan uang, padahal aku telah benar-benar menganggap aria teman baikku. Aku pandangi gelas persahabatan kami. 1 tahun yang sangat berarti buatku, ternyata tak berarti apa-apa buat arya. Aku menagis dalam kamarku, rasa ini bahkan lebih sakit dari rasa putus dari pacar. Terdengar suara pintu kamarku diketuk-ketuk
sih, gue mohon keluar dari kamar, gue mau ngomong sama lo suara arya diluar. Aku tak menghiraukannya, rasa sakit hati ku sudah lah amat kuat tertancap dalam hatiku.
gue tau gue salah, tapi gue terpaksa sih, pada saat itu gue ada hutang sama orang tadi, karena buat berobat ibu gue, jadi gue terpaksa terima taruhannya kata aria
tapi kenapa harus gue sih ya, kenapa? Triakku
itu karena pilihan dia, aku juga gag ada maksud sih, gue akan melakukan apa ja sih biar lo mau maafin gue kata aria
pergi dan jangan pernah temui aku lagi, dan jangan muncul didepan ku lagi, aku nyesel kenal kamu teriaku.
baik, kalau itu buat kamu maafin gue, gue akan pergi, jaga diri kamu baik-baik sih

Setellah itu, aria pergi, dalam hatiku sebenarnya tak rela, tapi aku juga sngat benci diperlakukan seperti ini. 3 hari setelah hari itu, aku kemudian mendengar Aria meninggal karena kecelakaan motor, aku begitu kaget. Dan aku datangi keluarganya, biar bagai manapu, aria pernah menjadi sahabatku. Aku menghadiri pemakamannya, aku tak kuasa menahan air mataku, melihat jenasah sahabatku itu, menghilang, ditelan bumi. Tenyata arya benar-benar tak akan muncul lagi dihadapanku selamanya.
nak, apa kamu yang namanya asih ibu arya mendekatiku
iya benar bug kataku, sambil menghapus air mataku.

Ibu tua itu lalu mengeluarkan sesuatu dari dalam sakunya, sebuah amplop putih dia ulurkan kepada ku
saat masih dirawat dirumah sakit, aria menuliskan surat ini untukmu, padahal pada saat itu, dia sangat kesusahan untuk memegang pena saja,tapi dia bersikeras kata ibunya aria, lau pergi
Saat dirumah, aku buka surat itu, tanganku gemetar dan air mataku mengalir dipipiku
Untuk sahabatku asih
Aku benar-benar minta maaf, aku sebenarnya gag pernah ada maksud untuk membohongimu, aku terpaksa melakukan ini, karena butuh uang itu untuk berobat ibuku.
Mungkin saat kamu baca surat ini, aku telah berada disisi Tuhan, aku telah damai berada disampingnya, tapi Tuhan mungkin juga tak akan menerimaku, sebelum kamu memaafkan aku. Di tempat peristirahatKu yang terakhir mungkin q hanya bisamenatapmu. Sih kamu adalah sahabat terbaik yang pernah ku miliki, lewat kamu aku telah mengenal arti persahabatan sesungguhnya. Aku benar benar minta maaf jika udah buat kamu kecewa dan sakit hati
Dan sekarang Aku juga telah memenuhi permintaanmu, untuk tidak muncul selamanya dihadapanmu, dan saat kamu membaca ini, mungkin aku telah tak ada lagi di dunia. Aku merasa waktu ku semakin dekat.
Jadi aku mohon sih, maafin aku. Aku ingin melihat senyummu yang tulus untuk memaafkan aku ketika aku disana nanti. Aku saying kamu sahabatku. Pesanku, carilah terus teman dan sahabat, jangan berhenti, Tuhan pasti tak akan membiarkan gadis sebaik kamu sendiri.
Dari seseoran yang pernah menjadi sahabatmu dan selalu ingin menjadi sahabatmu
Aria
Aku tak kuasa menahan air mataku, tak ada kata-kata yang bisa aku keluarkan. Hanya suara isak tangis. Ternyata aku salah, Aria melakukan ini demi ibunya. Dan kini aku telah kehilangan seorang yang penting dalam hidupku, aku telah kehilangan sahabatku untuk selamanya. Kini semua tentang aku dan aria hanya tinggal kenangan, gelas tanda persahabatan kami, aku peluk erat-erat bersama dengan surat terakhir aria. Aku gag nyangka aria akan pergi secepat ini. Dan kini aku hanya bisa mendoakannya semoga Tuhan menempatkan aria pada tempat yang indah dan aku akan selalu memaafkannya sahabat terbaiku.

Persahabatan Sejati

Betapa enak menjadi orang kaya. Semua serba ada. Segala keinginan terpenuhi. Karena semua tersedia. Seperti Iwan. Ia anak konglomerat. Berangkat dan pulang sekolah selalu diantar mobil mewah dengan supir pribadi.

Meskipun demikian ia tidaklah sombong. Juga sikap orang tuanya. Mereka sangat ramah. Mereka tidak pilih-pilih dalam soal bergaul. Seperti pada kawan kawan Iwan yang datang ke rumahnya. Mereka menyambut seolah keluarga. Sehingga kawan-kawan banyak yang betah kalau main di rumah Iwan.

Iwan sebenarnya mempunyai sahabat setia. Namanya Momon. Rumahnya masih satu kelurahan dengan rumah Iwan. Hanya beda RT. Namun, sudah hampir dua minggu Momon tidak main ke rumah Iwan.

Ke mana, ya,Ma, Momon. Lama tidak muncul. Biasanya tiap hari ia tidak pernah absen. Selalu datang.

Mungkin sakit! jawab Mama.

Ih, iya, siapa tahu, ya, Ma? Kalau begitu nanti sore aku ingin menengoknya! katanya bersemangat

Sudah tiga kali pintu rumah Momon diketuk Iwan. Tapi lama tak ada yang membuka. Kemudian Iwan menanyakan ke tetangga sebelah rumah Momon. Iamendapat keterangan bahwa momon sudah dua minggu ikut orang tuanya pulang ke desa. Menurut kabar, bapak Momon di-PHK dari pekerjaannya. Rencananya mereka akan menjadi petani saja. Meskipun akhirnya mengorbankan kepentingan Momon. Terpaksa Momon tidak bisa melanjutkan sekolah lagi.

Oh, kasihan Momon, ucapnya dalam hati,

Di rumah Iwan tampak melamun. Ia memikirkan nasib sahabatnya itu. Setiap pulang sekolah ia selalu murung.

Ada apa, Wan? Kamu seperti tampak lesu. Tidak seperti biasa. Kalau pulang sekolah selalu tegar dan ceria! Papa menegur

Momon, Pa.

Memangnya kenapa dengan sahabatmu itu. Sakitkah ia? Iwan menggeleng.

Lantas! Papa penasaran ingin tahu.

Momon sekarang sudah pindah rumah. Kata tetangganya ia ikut orang tuanya pulang ke desa. Kabarnya bapaknya di-PHK. Mereka katanya ingin menjadi petani saja.
Papa menatap wajah Iwan tampak tertegun seperti kurang percaya dengan omongan Iwan.

Kalau Papa tidak percaya, Tanya, deh, ke Pak RT atau ke tetangga sebelah! ujarnya.

Lalu apa rencana kamu?

Aku harap Papa bisa menolong Momon!

Maksudmu?

Saya ingin Momon bisa berkumpul kembali dengan aku! Iwan memohon dengan agak mendesak.

Baiklah kalau begitu. Tapi, kamu harus mencari alamat Momon di desa itu! kata Papa.

Dua hari kemudian Iwan baru berhasil memperoleh alamat rumah Momon di desa. Ia merasa senang. Ini karena berkat pertolongan pemilik rumah yang pernah dikontrak keluarga Momon. Kemudian Iwan bersama Papa datang ke rumah Momon di wilayah Kadipaten. Namun lokasi rumahnya masih masuk ke dalam. Bisa di tempuh dengan jalan kaki dua kilometer. Kedatangan kami disambut orang tua Momon dan Momon sendiri. Betapa gembira hati Momon ketika bertemu dengan Iwan. Mereka berpelukan cukup lama untuk melepas rasa rindu. Semula Momon agak kaget dengan kedatangan Iwan secara mendadak. Soalnya ia tidak memberi tahu lebih dulu kalau Iwan inginberkunjung ke rumah Momon di desa.

Sorry, ya, Wan. Aku tak sempat memberi tahu kamu!

Ah, tidak apa-apa. Yang penting aku merasa gembira. Karena kita bisa berjumpa kembali!

Setelah omong-omong cukup lama, Papa menjelaskan tujuan kedatangannya kepada orang tua Momon. Ternyata orang tua Momon tidak keberatan, dan menyerahkan segala keputusan kepada Momon sendiri.

Begini, Mon, kedatangan kami kemari, ingin mengajak kamu agar mau ikut kami ke Bandung. Kami menganggap kamu itu sudah seperti keluarga kami sendiri. Gimana Mon, apakah kamu mau? Tanya Papa.

Soal sekolah kamu, lanjut Papa, kamu tak usah khawatir. Segala biaya pendidikan kamu saya yang akan menanggung.

Baiklah kalau memang Bapak dan Iwan menghendaki demikian, saya bersedia. Saya mengucapkan banyak terima kasih atas kebaikan Bapak yang mau membantu saya.

Kemudian Iwan bangkit dari tempat duduk lalu mendekat memeluk Momon. Tampak mata Iwan berkaca-kaca. Karena merasa bahagia.Akhirnya mereka dapat berkumpul kembali. Ternyata mereka adalah sahabat sejati yang tak terpisahkan. Kini Momon tinggal di rumah Iwan. Sementara orang tuanya tetap di desa. Selain mengerjakan sawah, mereka juga merawat nenek Momon yang sudah tua.

Cerpen Sahabat

Kini aku duduk di bangku kelas 3 SMA ya tepatnya di masa putih abu-abu. Kujalani hari putih abu-abuku bersama tiga sahabatku Riko,Diki, dan Mutia sedangkan Mutia adalah sahabatku dari SMP. Kini aku hanya tinggal menghitung hari menunggu Ujian Nasional di laksanakan.

Waktu pulang sekolah tiba, dari sejak istirahat aku,Riko,Diki, dan Mutia telah merencanakan sesuatu untuk tanda janji persahabatan lalu kami berempat ke kebun di belakang sekolah untuk membuat janji tersebut yang ditulis di dalam sebuah kertas yang akan di masukan di botol dan di kuburkan di dalam tanah yang bertulis.......
Persahabatan adalah ikatan yang tak kan terlupakan. Aku akan selalu ada bersamu sahabat walau jarak yang berjauhan diantara kita bersama, akan kubuka botol ini sesudah kami mendapatkan nilai hasil Ujian Nasional. Sampai kapanpun tak ada istilah teman lama antara kita tetapi hanyalah ada kata teman selamanya.

Setelah itu barulah kami kuburkan botol tersebut.
Mudah-mudahan saja kita berempat bisa terus bersama walau nanti kita sudah lulus dari sekolahan ini ucap Mutia yang memberikan harapan
Ia dan nanti botol ini akan kita buka bersama sahut Diki dengan melanjutkan perkataan Mutia
Ohia temen-temen kalian pada setuju gak kalau di dalam persahabatan kita berempat ini gak ada yang boleh saling jatuh cinta!!, kayanya belakangan ini ada dua yang saling suka tuh cieee Diki sama Mutia cintanya lagi bersemi-semi tuh......BhaHahay. ucap ku
Dih.....Aliya so tau banget ya luemangnya gua pacaran apa ama Mutia kan gak tau jawab Diki
Diki, tadi perasaan gua gak bilang lu berdua pacaran ya, tapi tadi lu barusan yang nyebut sendiri jangan-jangan bener lagi lu berdua bukannya saling suka lagi, tapi udah jadian kali ya...tapi kalau seandainya kalian berdua emang pacaran gak napa-napa deh.....PJnya boleh kali tuh.....!!! kata ku
Cieee Diki sama Mutia....kayaknya bener tuh apa kata Aliya barusan ujar Riko yang meledek Diki dan Mutia
Udah ah ngapa lu jadi pada ngomongin begituan, ah gak penting tau mendingan sekarang kita pulang aja yuk!!! Dari pada kita berempat kerjaannya main mulu nanti nilai ujian kita jelek lagisahut mutia
Ia deh yuk kita pulang, oh ia, Aliya lu pulangnya gua anter ya dari pada lu naik angkutan umum ucap Riko sambil menyuruh Aliya naik di motornya
Ia Riko, nganterin gua pulang sekolah terus juga gak napa-napa..Hahaha biar bensin lu abis, becanda kok gua ujar ku
Lah Aliya bisa banget, lu kira Riko tukang ojek kata Diki
***

Inilah dia dimana saat-saat Ujian Nasional berlangsung hatiku mulai bergemuruh saat petugas membagikan soal suasana kelaspun mulai hening jauh dari kebisingan dalam hatiku ku sambil berdoa Bismilahirrahmanirrahiim...mudah-mudahan aku dapat mengerjakan soal Ujian Nasional ini dengan mudah dan mendapatkan nilai yang memuaskan lalu barulah ku usapkan tangan ku wajah Amiin
Barulah perlahan kuhitamkan hasil jawaban yang ku pilih di lembar jawaban, terus hingga aku selesai mengerjakan soal Ujian tersebut.
***

Ujian Nasional kini telah selesai dan sekarang adalah waktunya melepas ketegangan sambil menggu hari-hari di mana nanti hasilnya akan diumumkan. Kami berempat akan makan-makan di pizza hut.
Kami berempat pun memesan makanan. Aku jadi heran sama Riko kenapa ya sepertinya muka Riko kok terlihat tegang ya dan ia dari tadi ku perhatikan seperti ada yang akan ia sampaikan ke aku.
Riko, lu tuh dari tadi kenapa yak kok kaya tegang gitukalau lo ada masalah cerita aja sama kita bertiga!!! tanya ku dengan heran
Aliya, emangnya lu gak nyadar apa Riko kan suka ama lu semalem dia sms gua cerita katanya dia bingung gimana caranya nembak lu Al ujar Diki sambil tertawa
Beneran Dik gak salah denger nih gue sahut Mutia yang penasaran
EhmAliya sebenernya yang di katakana Diki benar dan yang sejujurnya telah lama Al aku menyukaimu, kamu mau gak Al jadian sama ku? ucapnya Riko dengan wajah tegang
Ya Riko aku mau kok jadian sama kamu sahutku sambil tersenyum
Asyik dah yang hatinya lagi bersemi-semi nihCicuwwiittt.HahaHaha. ujar Mutia
Jiahakhirnya Riko sama Aliya jadian juga, klo gua sama Mutia sih jadiannya udah lama kata Diki
Ah lo bedua nih gak pernah cerita tutur Riko
Tapi temen-temen kalian inget ya sahabatan kita tuh gak boleh hancur karna gara-gara cinta ucap ku
Tenang aja kok Al sampai kapanpun kita berempat tuh sahabat apa lagi gue ama lu udah sahabatan dari kita masih SMP sahut Mutia
***

Hasil nilai sedang di bagikan. Sekarang aku begitu tegang ketika akan di bagikannya hasil nilai tersebut. Kini adalah giliran nama ku di sebut dan tepatnya aku mengambil hasil ujian Aliya Rahmadina, barulah aku maju ke depan dan mengambil hasilnya. Perlahan Kubuka amplop tersebut sambil membaca Bismillah, Alhamdulillah ternyata aku lulus ucap ku
Barulah waktunya nama Diki Disebut Diki Setiawan lalu dia maju dan ternyata ia lulus, Mutia Qurrotu Nuraini begitu pula dengan Mutia ia juga lulus. Kini barulah giliran Riko Ahmad Riko dan akhirnya Riko pun juga lulus.
Kami berempat langsung berpelukan menahan tangis rasa senang yang mengharukan dan kami pun langsung berlari ke kebun untuk menggali botol tersebut saat-saat inilah yang membuat aku tidak bisa menahan air mata ku yang membuat ku haru.
Gue seneng banget akhirnya kita berempat bisa lulus kata Mutia
Ya Mut gua juga seneng banget kita bisa seperti ini dan terus bersama tutur ku
Gimana kalau nanti kita jalan-jalan lagi ucap Riko
Setuju banget tuh gua, kita nonton bioskop!!! sahut Diki
***

Ketika di perjalanan ingin menonton bioskop, perasaanku sungguh tak enak jantungku berdebar ketika sedang di dalam mobil Diki yang mengendarai mobil tersebut, aku seperti punya firasat yang tak enak. Apakah ada sesuatu yang akan terjadi kepada kami berempat, Tidakkk!!! Aku yakin ini semua gak akan terjadi.
Perasaan gua di dalam mobil ini kok gak enak banget ya ucap ku dengan cemas
Aku biasa aja kok Al di dalam mobil ini kaya nya tenang-tenang aja sahut Riko
Aliya, udah lah kita bawa santai aja dikit lagi juga udah mau sampai ujar Mutia
Bener tuh Mut sahut Diki
Tak lama Setelah Diki berbicara tau-tau Mutia berteriak Diki awas..!!! disitu ada jurang.!!, Haaaahhhhh. teriak aku,Diki, dan Riko. Aku sungguh tak kuasa mendengar jerit teriak mereka
***

Perlahan ku buka mataku sedikit demi sedikit dan terlihat samar-samar ada Ibu di sampingku
Aliya kamu sudah sadar itu suara ibu
Ibu, Aliya ada di mana? Riko,Diki, dan Mutia juga ada dimana bu..? ucapku dengan kaget
Aliya kamu sedang di rumah sakit, kamu yang sabar ya Riko,Diki dan Mutia sudah tiada kata Ibu
Tangisku ku menetes tiada henti saat kau tinggalkan ku sendiri. Mengapa kau ambil tiga sahabatku? aku masih sungguh menyayanginya akan ku jaga semua kenangan kita berempat walau kau sudahlah tiada. Kemana semua janji mu dulu Riko,Diki, dan Mutia..?. Aku juga masih mencintaimu Riko mengapa kaupun harus pergi juga .Ingin rasanya kumemutar waktu kembali tuh habiskan waktu-waktu kebersamaan kita sahabat dan merajut janji-janji kita selamanya.

Sahabat Pilihan

Saat pertama kali aku mengenal Molly, ia langsung menjadi sahabatku. Kami menyukai hal yang sama, tertawa menikmati lelucon yang sama, dan bahkan sama-sama mencintai bunga matahari.
Seakan kami saling menemukan pada waktu yang tepat. Sebelumnya kami berdua bergabung dalam dua kelompok main yang berlainan yang tidak rukun atau tidak cocok. Kami sangat bergembira saling berkenalan.

Persahabatan kami tumbuh menjadi sangat erat. Keluarga kami pun menjadi bersahabat, dan semua orang tahu di mana ada Molly, di situ pulalh aku berada, dan sebaliknya. Di kelas lima kami tidak sekelas, tapi pada waktu istirahat, kami duduk bersama di kursi yang sudah ditentukan dan saling mengobrol. Para petugas kantin tidak menyukai ini. Kami selalu menghalangi jalan, bicara terlalu keras dan tidak menyantap makanan siang kami, tapi kami tidak peduli. Para guru tahu kami bersahabat, tapi kami juga menganggu. Mulut kami yang sembarangan bicara sering menyusahkan kami, dan kami diperingatkan tak akan pernah didudukkan sekelas lagi kalau terus seperti ini.

Pada musim panas itu, Molly dan abangnya sering bermain di rumahku. Ibuku mengurus mereka pada waktu ibu mereka bekerja. Kami berenag, bermain di luar dan berlatih bermain suling. Kami membeli liontin persahabatan dan mengenakannya sesering mungkin.

Musim panas berlalu dengan cepat, dan sekolahpun dimulai. Sebagaimana yang telah diperingatkan para guru, kami tidak duduk sekelas. Kami masih suka ngobrol di telepon, saling berkunjung, bernyanyi dalam paduan suara, dan berlatih meniup suling bersama dalam band. Tak ada yang bisa memisahkan persahabatan kami.

Kelas tujuh dimulai, dan lagi-lagi kami tidak sekelas dan tidak bisa duduk berdekatan saat beristirahat makan siang. Seakan kami berdua sedang diuji. Kami sama-sama mempunyai teman baru. Molly mulai sering bermain bersama kelompok bermain yang baru dan ia semakin populer.

Kami jarang melewatkan waktu bersama, dan juga semakin jarang ngobrol di telepon. Di sekolah aku berusaha berbicara dengannya, tapi ia tak acuh. Kalaupun kami punya sedikit waktu untuk bicara, salah seorang temannya yang populer itu akan muncul dan Molly akan bersamanya, meninggalkan aku sendiri, sungguh menyakitkan.

Aku sangat bingung. Aku yakin ia tak menyadari pada waktu itu betapa sakit hatiku, tapi bagaimana bisa aku menceritakan hal itu kepadanya kalau ia tak mau mendengarkan? Aku mulai bermain bersama teman-teman baruku, tapi keadaannya tidak sama. Aku berkenalan dengan Erin, yang juga teman Molly. Ia dan Molly pernah bersahabat, dan kemudian Molly memperlakukannya seperti sekarang ia memperlakukan diriku. Kami memutuskan untuk bicara kepadanya.

Percakapan di telepon itu bukan hal yang mudah. Membicarakan betapa hatiku sakit sangatlah sulit. Aku sangat khwatir menyakiti perasaannya dan membuatnya marah. Tapi sungguh mengherankan - saat kami berdua ngobrol di telepon, kami berteman lagi. Ia kembali menjadi Molly yang sama.

Kujelaskan bagaimana perasaanku, ia juga menjelaskan perasaannya. Baru aku sadarai bahwa aku bukan satu-satunya yang terluka. Ia juga kesepian tanpa kehadiranku sebagai teman ngobrol. Apa yang harus dilakukannya? Jangan mempunyai teman baru? Tak pernah hal itu terpikirkan olehku, tapi ia merasa ditinggalkan olehku dan teman-teman baruku. Ternyata akupun pernah mengabaikannya secara tak sadar. Tampaknya kami ngobrol lama sekali di telepon, karena setelah obrolan kami selesai, aku telah menghabiskan banyak tisu untuk menghapus air mataku. Kami berdua memutuskan tetap bermain bersama teman-teman baru kami masing-masing, tapi kami tak akan pernah melupakan keceriaan dan persahabatan kami.

Aku takkan pernah melupakannya. Molly telah mengajariku sesuatu yang penting. Ia mengajariku bahwa keadaan bisa berubah, orang bisa berubah, tapi itu tidak berarti kita melupakan masa lalu atau berusaha menutup-nutupinya.


PERPISAHAN

Setelah lulus UN Dina, vine dan karlina janji mau bermain kesawah dimana dekat dengan rumah karlina,
mereka ingin foto-foto bersama,
kenalkan vine sahabat Dina yang ga modal sama kaya karlina ga modal juga hhahaa,
itu dia yang Dina suka dari mereka berdua unik dan aneh.

***
tibatiba hp berdering dan di angkat dina dan ternyata vine menelpon menanyakan jadi atau tidak nya dina kerumah karlina
din jadi gakajaknya dengan nada heran
jadi donnkjawab dina
ya sudah lu tunggu disana yadia menyuruh dan ga ngasih tau dimana tempatnya(aneh ga?)
ok ok-ok aj padahal ga tau paling tempat biasa
sesampai tempat mereka bertemu dina menunggu dia sebentar sekitar 5 menit dan akhirnya dia datang
din sorry ya nunggudengan muka aneh nya ahhaha
ga papajawab dina dengan polos
yuk lah ntar kesiangandengan masih muka aneh

***
sesaat sampai dirumah karlina dina dengan vine langsung disuruh masuk disana sudah ada makanan yang sangat Lezat,hmm Yami-yami ^_^ ,asik nih.
tumben lu modal kar ga biasanya mau gratisan hahahhaledek dina
hahahahavine ikut tertawa
jangan ketawa vi sama aja luledeku kedia
ia nih lagi mau modal aj hahaha karlina membanggakan kemodalan nya

***
saat mereka makan mereka sekalian bercanda tawa,
ini lah yang membuat dina hangat didekat mereka berdua,
sahabat memang selalu membuat kita tenang dalam keramaian atau kesepian.
setelah Makan selsaikami langsung berangkat kesawah.

Dapatkan berita terupdate dan unik setiap saat hanya di taukahbahwa.blogspot.com
Homepage|http://taukahbahwa.blogspot.com

Sobat baru saja membaca artikel yang berkategori Informasi / Tips dengan judul Kumpulan Cerpen Persahabatan, LENGKAP !!!. Jika sobat rasa artikel ini menarik silakan di share dengan meninggalkan URL http://taukahbahwa.blogspot.com/2013/08/kumpulan-cerpen-persahabatan-lengkap.html. Terima kasih atas kunjungannya!

0 komentar:

Poskan Komentar